Monday, May 24, 2010

Kelas Bahasa Melayu


Hari ini kita akan belajar Bahasa Melayu. Oleh kerana topik berkenaan Bahasa Melayu maka segala titip tulisan di dalam penghantaran (post) ini perlu juga di dalam Bahasa Melayu baku. Tiada lagi bahasa singkatan atau bahasa rojak seperti yang selalu dipraktikan sebelum ini. Hatta tidak ingin pembaca lupa jati diri dan kemelayuan yang sudah terkenal "Tak kan Melayu hilang di dunia". Salah siapakah apabila Bahasa Melayu semakin terpinggir berbanding dengan Bahasa dunia lain seperti Bahasa Inggeris, Bahasa Mandarin dan sebagainya. Saya sungguh kecewa dengan permasalahan ini. 

Dua tiga kucing berlari,
Mana nak sama si kucing belang,
Dua tiga boleh dicari,
Mana nak sama Bahasa Melayu yang terbilang.

Wah molek sungguh pantun di atas.
Sila bertepuk dua belah tangan semua.

Tetapi, Baru-baru ini saya telah dikejutkan dengan Bahasa Melayu baru yang sangat asing sekali pada pendengaran saya. Tidaklah terlalu baru saya kira. Cuma semakin menjadi ikutan. Bahasa baru yang dibawa oleh pengasas melayu modenkah? Oh, pelik benar bunyinya. Saya pun baru belajar dan masih belum mahir.

"Eiii nanak, jejek!"

"naik tutut best..."

"nak akan mee besar"

"dodok diam nanti tergolek dog!"

"polis nyinyong nyinyong.."

"ada banyak izard"

"spiderman pssttt pssttt"

"mandi sayur"

And there are some other words that I can't remember but believe me you will laugh terbahak-bahak. Oh tidak boleh berbahasa Inggeris. Sehubungan dengan itu, saya lampirkan gambar pengasas bahasa di atas untuk sebarang keahlian.













Ini bersama dengan penyokong kuat bahasa budak 2 tahun nak masuk 3 tahun.


Kajang Pak Malau kajang bertempat
Kajang Hamba mengkuang lalu
Dagang Pak Malau dagang bertempat
Dagang Hamba musafir lalu

Jika salah sila betulkan.







No comments:

Post a Comment